Friday, 6 January 2012

Jejak Yang Tertinggal

Menulis adalah aktivitas yang selalu lekat dalam kehidupan saya. Saya menulis apa pun, di mana pun, namun lebih banyak saya nikmati dan baca sendiri.
Lalu, mulai kurun 2002 hingga 2003 saya baru berani mempublikasikan karya saya untuk dinikmati orang lain. Saya mengirimkan beberapa cerita pendek yang saya tulis ke sebuah majalah remaja Islami, "Annida". Beberapa ditolak, beberapa lolos dan terbit. Terakhir, sebuah cerita pendek saya menjadi kisah utama di majalah tersebut. Cerita berlatar belakang suasana Aceh, yang saya beri judul "Membunuh Malam".
Pertengahan 2004, saya menjadi ibu. Anak sulung saya lahir, dan saya benar-benar konsentrasi mengurus anak dan rumah. Saya berhenti mengirim tulisan ke majalah. Meskipun desakan itu kadang menggoda saya.
Tahun 2005 sebuah kesempatan lomba menulis novel datang. Saya tak sanggup menampik godaan itu. Maka, mulailah saya mengobrak-abrik buku diary dan block note saya yang berisi plot novel. Membongkar beberapa catatan kecil tentang apa yang ingin saya tulis. Serta beberapa buku lama yang sudah lecek karena bolak-balik saya baca dan bawa tidur :p
Akhirnya, lahirlah sebuah novel dengan setting Batavia di tahun 1920-an. Tentang perjuangan seorang muslimah mempertahankan keyakinannya. Alhamdulillah, novel itu berhasil menjadi juara kedua (juara satu tidak ada) di sebuah penerbit Islam, tahun 2005.
Sekali saya diminta mengedit, namun akhirnya urung diterbitkan. Saya mengerti, mungkin menerbitkan novel dengan tema semacam itu tak menarik dan tak menjual. Novel sejarah dengan tema yang sedikit sensitif. Heu...

Dan, waktu terus berlari meninggalkan saya. Saya melahirkan anak kedua, asyik menikmati zona nyaman saya. Sesekali saya masih menulis cerpen, terkadang puisi. Membaca buku, mencatat ide dan beberapa hal penting di diary dan block note. Masih seperti dulu. Namun saya tak lagi mengirimkan karya ke media.
Terkadang, muncul kerinduan untuk menerbitkan karya lagi. Tapi, desakan itu terkalahkan oleh kesibukan lain di depan mata yang seakan tak ada habisnya.

Lalu, tahun 2009 saya punya facebook. Dan...saya terkesiap! Oh, ke mana saja saya?
Lihatlah, semua orang seakan berlari. Mereka yang terus berproses semakin melesat dan sudah berada di depan.
Sementara saya, jauuuuuh tertinggal *nunjuk hidung sendiri*
Semuanya melecut saya. Saya menyadari saya mencintai menulis, tapi saya belum menjadikan aktivitas ini sebagai bagian dari diri saya.

Tahun 2009 itu saya berjumpa dengan mba Ifa Avianty dan teman-teman sekelas di IWS (Hai Fitri, Yanti, Teh Vienna, Mba Ade, Irma, Bu Yani, Danu-satu-satunya makhluk cowok di kelas, Luluk, Genny, Aisy, Teh Anne, dan IWS-ers lainnya)
Semua melecut saya untuk belajar lagi menulis. Terseok-seok, terpeleset dan jatuh berkai-kali.
Tahun 2010 novel saya selesai ditulis atas bimbingan dan support ibu guru yang luar biasa. Saya memberanikan diri mengirim ke sebuah penerbit. Hasilnya sukses ditolak. Hahaha :))
Di tahun 2010 juga saya kecanduan ikut semua lomba dan audisi antologi. Lomba buku gratisan di penerbit saya jadikan ajang mempelajari buku yang diterbitkan penerbit tersebut. Lomba resensi, lomba tag foto hingga lomba menulis kisah inspirasi.
Menang beberapa, kalah banyak banget. Lolos audisi ada, gagal huhu bejibun
Semuanya saya nikmati, sebagai sarana belajar bagi tubuh dan mental saya.
Saya tahu, jam biologis tubuh saya harus dibiasakan dan dibangun pelan-pelan. Jika siang saya harus mengurus anak dan rumah (saya ibu 3 anak kecil, tanpa pernah mempunyai ART), jauh dari keluarga dan siapa pun yang diharapkan bisa membantu pekerjaan domestik.
Maka, waktu menulis saya hanya malam hari. Saat pekerjaan rumah sudah selesai, anak-anak sudah tidur.
Tahun 2010 benar-benar tahun pembelajaran.
Curhat saya ada di sini nih :p  http://www.facebook.com/note.php?note_id=402677528880
Hasilnya beberapa antologi saya terbit. Alhamdulillah.
Dan, menjelang tutup tahun 2010 sebuah proposal saya diterima sebuah penerbit yang saya impikan.
Calon buku saya insya Allah akan diterbitkan oleh B First (imprintnya Bentang Pustaka). Allah mengabulkan doa dan mimpi saya. Akhir tahun saya mengantongi 1 SPP buku solo. Sesuatu banget, mengingat siapa sih saya ini?
Pengerjaan buku solo pertama ini juga benar-benar penuh kenangan. Saya hanya diberi waktu 22 hari. Maka malam-malam saya terisi dengan begadang dan begadang. Alhamdulillah, tubuh saya sudah terbiasa begadang saat mengejar DL lomba dan antologi bulan-bulan sebelumnya.
Saat  Ramadhan 2010 saya harus pulang ke Indonesia, kepala saya masih dipenuhi dengan agenda penyelesaian buku ini. Ketika rumah kecil saya dipenuhi keluarga yang datang menginap (23 orang dewasa dan anak-anak. Whoaaa), saya harus betul-betul bergerilya. Saat semua lelap di mana-mana. Di kamar, di ruang tamu, di ruang tengah (kecuali dapur kecil), mengendap saya menyalakan laptop dan duduk. Hanya berteman cahaya remang dari lampu dapur saya menulis. Baru saja menyalakan lampu, saya ditimpuk bantal. "Oy, silau!"
Jiahhh, jadilah buku ini saya selesaikan dalam kegelapan.Hahaha
Alhamdulillah, deadline berhasil saya kejar. Tepat waktu.
Februari 2011, beberapa hari sebelum saya kembali ke Jepang. Buku solo saya "Panduan Sukses Orang Indonesia di Jepang" diluncurkan ke publik untuk pertama kalinya.
Editor saya tercinta bahkan menyempatkan hadir ke Banjarbaru, tempat tinggal saya.


Jika 2010 adalah tahun pembelajaran. Maka, tahun 2011 adalah tahun membangun pondasi bagi saya.
Tahun 2011 saya tak lagi ikut lomba-lomba menulis yang banyak bertebaran di facebook.
Dengan sedikit waktu untuk menulis yang saya miliki, maka saya harus punya prioritas dan fokus.
DI tahun 2011 ini, sebuah outline saya diterima untuk proyek pengadaan buku pemerintah (proyek DAK)
Buku berseri tentang character building, 5 buah buku. Alhamdulillah
Sujud syukur dan gemetar saya saat itu. Lima buku sekaligus? Allahu Akbar!
Pada titik inilah, saya bertemu dengan Teh Indari Mastuti. Seorang bunda serba bisa yang selalu menebarkan semangat.
Di tengah pengerjaan 5 buku itu, Jepang diguncang gempa besar berkekuatan 9 magnitudo. Masya Allah!
Disusul meledaknya PLTN di Fukushima.
Belasan gempa susulan mengguncang kami dalam sehari. Tidur tak pernah nyenyak. Ditambah, air keran tak bisa dikonsumsi karena tercemar. Siang hari setelah gempa besar itu kami lalui dengan aktivitas mengantri di supa. Membeli air mineral dan beberapa makanan instan sebagai persiapan jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan lagi.
Editor yang akan menerbitkan buku character building tersebut mengirim email ke saya. Mengirimkan doa dan semangat. Makasih Mba. Sangat berarti bagi saya.
Namun, email itu kemudian saya balas dengan permohonan maaf. Saya ingin mengundurkan diri dari pengerjaan buku ini.
Saat bumi Jepang masih bergoyang, putri kedua saya sakit. Pencernaannya terserang virus, muntah dan diare berat. Saya tak bisa konsentrasi mengerjakan buku, dalam kondisi anak sakit dan gempa susulan yang masih terus berlanjut.

Pengunduran diri saya diterima. Namun, beberapa hari kemudian saya menerima email lagi yang menyatakan konsorsium penerbitnya meminta buku ini diteruskan. Deadline diperpanjang.
Dengan bismilllah, akhirnya saya terima. Namun, di saat yang sama saya terserang virus seperti yang menyerang anak saya. Diare berat, muntah, dan sangat lemas.
Tapi saya sudah menyanggupi, dan tak mungkin menyatakan mundur lagi.
Pelan, buku itu saya selesaikan. Pengalaman pertama menyelesaikan lima buah buku dalam satu bulan. Ya Allah, nggak kebayang sebelumnya.
Saat itu pula saya dapat kesempatan menimba ilmu pada editor yang baik hati dan tak pernah pelit membagi ilmu. Mba Anna Farida *wink wink ke Mba Anna* Meskipun kadang komen Mba Anna menguliti saya *lebay :p* Tapi saya senang. Kekurangan tulisan saya dibedah dan dikomen habis-habisan. Uhuy deh rasanya.
Mengerjakan buku terakhir, kami begadang bersama sambil chatting di YM biar tidak mengantuk. Beliau mengedit, saya meneruskan menulis dengan sisa nafas. Heu...Selalu saya kenang loh Mba. Ingat komennya Mba Anna waktu itu. "Gila yah!" Satu buku lagi, dan waktu yang tersisa hanya beberapa hari. Alhamdulillah, kita bisa ya Mba Anna.

Bulan-bulan berikutnya, saya masih belum bisa fokus 100 % Masih seliweran dengan sisa-sisa pekerjaan di antologi.
Hingga tujuh antologi lagi terbit.
Pertama antologi Magnitudo 9. Tantang pengalaman kami saat gempa dan tsunami.
Kedua, antologi Killer, Nyentrik tapi Asyik. Antologi yang audisinya diadakan tahun 2010. Mengalami dua kali penolakan hingga terbit di Grafindo. Dari antologi ini saya bertemu penulis yang kereeen. Mba Triani Retno yang banyak memberikan ilmu dan tips berharga. Teh Tita, Uni Dian, Lea, Mba Anney, Mba Ochi, Mpok Manda, Nisa, Zoel, dan semuaaaa. Tak ketinggalan kru Grafindo dan Salam Book House yang ramah dan luar biasa.

Ketiga, antologi Semiliar Cinta untuk Ayah yang PJnya Mba Ochi
Keempat, antologi FF Selaksa Makna Ramadhan, dari momen UNSA dan Mas Adi Tiga Tujuh
Kelima, antologi Storycake for Ramadhan yang digawangi oleh Mba Lygia dan IIDN
Keenam,antologi Berjuanglah Bunda Tidak Sendiri, dikomandani Mba Qonita Musa dan Ayuk Naqiyyah Syam. Alhamdulillah best seller di beberapa Gramedia, beberapa kali diresensi di majalah.
Terakhir, antologi "Ya Allah Beri Aku Satu Saja" menutup tahun 2011 dengan manis.


Masih ada beberapa antologi yang saya menjadi PJ masih terus saya perjuangkan insya Allah. Beberapa antologi yang tulisan saya ikut lolos di dalamnya, juga masih menunggu berjodoh dengan penerbit.

Memasuki tengah kedua tahun 2011 saya mulai fokus lagi. Mulai menabung tulisan, menabung proposal, menabung ide.
Saya berhasil menyelesaikan 2 buah kisah kepahlawanan untuk anak, pesanan sebuah penerbit besar (lewat agency). Membongkar buku dan referensi yang terkadang bahasanya tidak saya mengerti (terpaksa mengandalkan google translate :p)
Alhamdulillah, saya juga dapat kesempatan menimba ilmu di kelasnya Kang Ali Muakhir. Bertemu dengan teman-teman sekelas yang lucu dan hebat semua. Mba Ayu, Mba Indah, Mba Era, adinda Gesang, semuaaa.
Dapat kesempatan juga mengeroyok seri kamus Indonesia di IIDN. Saya menyumbang tulisan kecil untuk memperkenalkan pantai di Kalimantan Selatan dan sasirangan.

Alhamdulillah, memasuki November 2011, 4 proposal naskah saya diterima oleh sebuah penerbit besar (lewat agency naskah).Novel berlatar sejarah Jepang berhasil saya selesaikan, pertama kali menyelesaikan sebuah teenlit (keduanya masih saya endapkan dan insya Allah akan segera saya edit).
Dan satu proposal naskah yang saya tawarkan sendiri di sebuah penerbit besar juga diterima. Alhamdulillah. Gemuruh rasa syukur saya.
"Ya Allah, nikmat mana lagi yang bisa saya dustakan?"
Saya bertemu dengan orang-orang luar biasa sepanjang tahun-tahun lalu. Yang memberikan banyak hal berharga, ilmu, persaudaraan, semangat, cinta. Terima kasih semua, yang telah mengantarkan saya hingga sampai di titik ini.

Itulah jejak yang sudah saya tinggalkan di tahun-tahun lalu.
Insya Allah, terus berusaha dan berdoa agar Allah berikan kesempatan dan kemampuan untuk semakin baik di tahun berikutnya. Aamiin.

No comments:

Post a comment